Amerika-Jerman Janjikan Kirim Rudal dan Roket Presisi untuk Ukraina, Ini Reaksi Moskow

Amerika Serikat (AS) dan Jerman berjanji akan melengkapi Ukraina dengan beberapa senjata canggih yang telah lama diinginkannya untuk menembak jatuh pesawat dan merobohkan artileri Rusia, Rabu (1/6/2022). AS mengumumkan akan menyediakan empat sistem roket jarak menengah dan amunisi yang presisi. Sementara Jerman mengatakan akan memasok rudal anti pesawat terbaru dan sistem radar ke Ukraina.

AS berusaha membantu Ukraina menangkis Rusia tanpa memicu perang yang lebih luas di Eropa. Pentagon mengatakan pihaknya menerima jaminan bahwa Ukraina tidak akan menembakkan roket baru ke wilayah Rusia. Lain halnya dengan juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, yang mengatakan Moskow tidak mempercayai jaminan tersebut.

"Kami percaya bahwa AS sengaja dan rajin menuangkan bahan bakar ke api," kata Peskov. Kolonel Jenderal Mikhail Mizintzev kemudian melangkah lebih jauh, secara langsung menuduh Ukraina berencana menembakkan rudal yang disediakan AS dari wilayah Sumy timur laut di daerah perbatasan di Rusia. Klaim, yang katanya didasarkan pada penyadapan radio, tidak dapat dikonfirmasi secara independen.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan dorongan Ukraina untuk lebih banyak senjata adalah provokasi langsung yang dimaksudkan untuk menarik Barat ke dalam pertempuran. Dia memperingatkan beberapa peluncur roket akan meningkatkan risiko konflik yang meluas. "Politisi Barat yang waras memahami risiko itu dengan baik," katanya.

Lebih lanjut, senjata Barat sangat penting bagi keberhasilan Ukraina dalam menghalangi militer Rusia yang jauh lebih besar dan lebih lengkap. Senjata Barat menggagalkan upaya Rusia untuk menyerbu ibu kota dan memaksa Moskow mengalihkan fokusnya ke kawasan industri Donbas di timur. Andriy Yermak, Kepala Kantor Kepresidenan Ukraina, memuji senjata baru Barat.

"Saya yakin jika kami menerima semua senjata yang diperlukan dan memperkuat rezim sanksi yang efisien, kami akan menang," kata Yermak sebagaimana dikutip . Senjata baru itu dapat membantu Ukraina membangun dan mempertahankan garis pertahanan baru di timur. Dengan senjata itu, pasukan Ukraina menyerang balik artileri Rusia yang telah menghancurkan kota kota besar dan kecil, kata pensiunan Jenderal Prancis Dominique Trinquand.

"Negara negara NATO telah secara progresif meningkatkan sarana yang mereka berikan kepada Ukraina, dan eskalasi ini, menurut pendapat saya, bertujuan untuk menguji batas batas Rusia" katanya. "Setiap kali, mereka mengukur reaksi Rusia, dan karena tidak ada reaksi, mereka terus memasok persenjataan yang semakin efektif dan canggih," lanjutnya. Analis militer mengatakan Rusia akan menyerbu Donbas sebelum tibanya senjata apa pun yang mungkin mengubah keadaan.

Diperlukan setidaknya tiga minggu untuk mendapatkan senjata presisi AS dan melatih pasukan ke medan perang, kata Pentagon. Tetapi Wakil Menteri Pertahanan Colin Kahl mengatakan dia yakin pasokannya akan tiba tepat waktu untuk membuat perbedaan dalam pertarungan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.