Survei, Mayoritas Orangtua Inginkan PTM di Sekolah Kembali Berjalan

Setelah dua tahun virus Covid 19 mewabah, Indonesia secara bertahap kembali membuka pembelajaran tatap muka (PTM) di sekolah. Awalnya PTM dilakukan dengan kapasitas dan durasi yang disesuaikan dengan kondisi pandemi. Namun beberapa waktu terakhir, beberapa sekolah diperbolehkan membuka sekolah hingga 100 persen.

Terkait hal ini, Indikator Politik Indonesia melakukan survei yang ditujukan pada orangtua pelajar. Penelitian dilakukan pada 15 Januari 17 Februari 2022. Responden yang diambil dari total populasi adalah sebanyak 626 orang. Pengambilan sampel dilakukan dengan cara mengisi kuensioner secara online dengan format computer sistim web interview.

Dengan jumlah responden tersebut, metode yang digunakan adalah simple random sampling, memiliki toleransi kesalahan (margin of error MoE) sekitar 4 persen dan tingkat kepercayaan 95 persen. Hasilnya, mayoritas warga setuju dengan pemberlakuan PTM di sekolah, yaitu sekitar 49,1 persen yang setuju dan 26,9 persen sangat setuju. Jika dijumlahkan, maka total yang setuju melakukan PTM adalah sebesar 76 persen.

"Ada juga tidak setuju dan sangat tidak setuju. Yaitu sekitar 15,5 persen tidak setuju dan sangat tidak setuju 3,4 persen. Jika dijumlahkan maka Totalnya adalah 18,9 persen tidak setuju," ungkap Peneliti Senior Indikator Politik Indonesia, DR Rizka Halida dalam konferensi pers virtual, Minggu (20/2/2022). Sebelumnya, Indikator Politik Indonesia telah melakukan survei serupa pada Desember 2021. Saat ini hasil survei menunjukkan jika mayoritas setuju dengan PTM di sekolah. Namun, hasil responden yang setuju cenderung turun. Setuju dan sangat setuju di bulan Desember adalah 88 persen.

Pada survei saat ini, responden yang setuju turun menjadi 76 persen. Sedangkan yang tidak setuju pada bulan Desember adalah 10,5 persen. Sedangkan yang tidak setuju di survei saat ini menjadi 19 persen. Selanjutnya jika disesuaikan dengan sosial dan demografi, tampak bahwa berbagai kelompok ini mayoritas setuju dan sangat setuju.

Baik dari segi gender, usia, etnis, agama, pendidikan, pekerjaan, pendapatan, desa kota dan wilayah. Umumnya orang setuju dengan pembelajaran tatap muka. Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.